berhasil ditambahkan ke keranjang.

»

#1 of 2 | prev product Prev - Next next product
printer email

product arrow 1. SISTEM PLUMBING GEDUNG

Sistem plumbing adalah suatu pekerjaan yang meliputi sistem pembuangan limbah / air buangan (air kotor dan air bekas), sistem venting, air hujan dan penyediaan air bersih. Jadi secara sederhana sistem plumbing dalam suatu gedung biasanya terdiri dari:
1. Sistem instalasi air kotor
2. Sistem instalasi air bekas
3. Sistem instalasi venting
4. Sistem instalasi air hujan
5. Instalasi drain (drain AC dan drain sprinkler)
6. Instalasi sistem penyediaan air bersih

1. Sistim Instalasi air kotor
Sistem instalasi air kotor atau sistem pembuangan air limbah merupakan sistem instalasi untuk mengalirkan air buangan yang berasal dari peralatan saniter: closet dan urinoir. Sistem instalasi ini kemudian diteruskan ke septictank, atau diolah dalam bioseptictank atau instalasi IPAL, hingga akhirnya menuju saluran kota.

2. Sistem Instalasi Air Bekas
Sistem pembuangan air bekas merupakan instalasi untuk mengalirkan air buangan yang berasal dari peralatan saniter, wastafel, FD (floor drain) dan kitchen zink. Instalasi air bekas pada umumnya memeiliki instalasi tersendiri yang berbeda dengan instalasi air kotor. Pada gedung-gedung yang lebih besar, misalnya:mall, instalasi yaang berasal dari kitchen dipisahkan dan mempunyai instalasi sendiri yang kemudian dialirkan hingga ke greese trap.

3. Sistem Instalasi Venting
Sistem venting merupakan sistem instalasi untuk mengeluarkan udara yang terjebak di dalam pipa air limbah / air buangan (air kotor, air bekas dan air hujan).
Diantara tujuan pemasangan sistem venting adalah:
  • Menjaga sekat air dari efek siphon atau tekanan. Efek siphon timbul apabila seluruh perangkat dan pipa pembuangan  terisi air buangan pada akhir proses pembuangan mengakibatkan sekat air akan ikut mengalir.
  • Menjaga aliran air yang lancar di dalam pipa pembuangan
  • Memungkinkan adanya sirkulasi udara di dalam semua jaringan pipa pembuangan.
4. Sistem Air Hujan dan Sistem Drain
Para perencana suatu gedung biasanya ada yang memasukan sistem air hujan dan drain ke dalam sistem plumbing, ada juga yang memisahkannya dari sistem plumbing. Sistem drain biasanya dipisahkan dari sistem plumbing, dan dimasukan kepada instalasi subyek dari sistem yang perlu drain, seperti AC atau sistem sprinkler, yang masuk pada sistem sprinkler itu sendiri.
Karena air yang dihasilkan oleh air hujan atau drain (AC dan sprinkler) termasuk air bersih  (tidak terkontaminasi) maka biasanya pembuangannya langsung dialirkan ke saluran kota (tidak melalui pengolahan)
6. Instalasi Sistem Penyediaan Air Bersih
Sistem penyediaan air bersih meliputi penyedian air bersih itu sendiri dan distribusi. Sistem ini menyangkut sumber air bersih,  sistem penampungan air (bak air / tangki, ground tank, Roof tank), pompa transfer dan distribusi.
  • Sumber air bersih, biasanya di dapat dari PDAM, atau berasal dari Deep Well.
  • Sistem penampungan air dibedakan menjadi dua bagian yaitu: raw water tank dan clean water tank.  Sumber air bersih yang berasal dari PDAM langsung dialirkan ke clean water tank. Sedang yang berasal dari Deep well di masukan ke dalam raw water tank. Air yang berada di raw water tank ditreatment dulu di instalasi Water Treatment Plant dan selanjutnya di alirkan ke clean water tank (bak air bersih).
  • Air yang berada  di dalam baik air bersih (clean water tank) selanjutnya dialirkan  ke bak air atas (roof tank) dengan pompa transfer.
  • Distribusi air bersih pada 2 lantai teratas menggunakan packaged booster pump, sedang untuk lantai-lantai dibawahnya dialirkan secara gravitasi.
  • Pada umumnya persediaan air bersih diperhitungkan untuk cadangan 1 hari pemakaian air.